Objek Wisata Tersembunyi Batu Tilam Masuk 3 Besar APIaward

Sotarduganews.com || Kampar-

Air terjun Batu Tilam yang berada di Desa Kebun Tinggi, Kecamatan Kampar Kiri Hulu, Kabupaten Kampar, Provinsi Riau, masuk dalam Ajang Pesona Indonesia Award 2020 (APIaward).

Insya Allah, objek wisata ini, masuk dalam 3 besar Ajang Pesona Indonesia Award, kata David Hendra, Kepala Bidang Pemasaran Pariwisata, mewakil Kepala Dinas Pariwisata Kampar, Senin (17/5/2021).

"Besok, kita akan berangkat menjemput piala APIaward di Labuhan Bajo, Nusa Tenggara Timur. Rencana kita sebelumnya Bupati Kampar dan Sekda Kampar yang akan menjemput langsung pialanya. Namun dikarenakan adanya Kunker Bapak Presiden ke Kampar pada tanggal 19 mei 2021 ini, Bupati lebih ingin fokus mendampingi bapak Presiden, maka Dinas Pariwisata lah yang akan mewakili Bupati dan sekda Kampar ke Labuhan Bajo," ujarnya.

Kita tunggu pengumumannya, apakah menjadi peringkat 1, 2 atau 3, di nominasi anugrah surga tersembunyi pada tanggal 20 Mei 2021 nanti.

Dirilis dari REPUBLIKA.co.id, objek wisata berupa air terjun Batu Tilam. Lokasinya tersembunyi dari keramaian kota di Desa Kebun Tinggi Kecamatan Kampar Kiri Hulu, Kabupaten Kampar.

Air terjun Batu Tilam berada di mulut gua di deretan Bukit Barisan yang melintas di Kabupaten Kampar pada pertengahan Februari 2019. Pandangan mata disuguhi hutan asri dengan udara sejuk yang menjadi keindahan alaminya. Ketika air terjun Batu Tilam mengalir deras membasahi dinding batu, butiran halus seperti embun menyelimuti lokasi itu sepanjang waktu.

Di kawasan air terjun Batu Tilam masih terdengar suara siamang dan bermacam-macam jenis burung yang saling bersahutan. Berbagai macam kayu hutan yang sudah langka juga masih bisa dijumpai di tempat ini, dengan ukuran diameter kayunya besar-besar sehingga perlu 2-3 pelukan orang dewasa untuk menggapainya.

Kabupaten Kampar memang memiliki tempat yang layak menjadi destinasi wisata. Salah satunya air terjun Batu Tilam. Lokasinya berada di wilayah Desa Kebun Tinggi, Kecamatan Kampar Kiri Hulu.

Jumlah air terjun seluruhnya di Desa Kebun Tinggi sebanyak 27 tempat. Tinggi air terjunnya bervariasi mulai dari 10 meter, 20 meter, 25 meter, 100 meter hingga bisa mencapai 150 meter.

Di objek wisata ini para peminat objek wisata alam liar bisa menguji nyali sambil disuguhi hutan alam Sumatra yang masih asri.

Untuk menempuh ke lokasi air terjun Batu Tilam dari Kota Pekanbaru bisa melalui Lipat Kain Kecamatan Kampar kiri, Kabupaten Kampar, dengan waktu tempuh sekitar 1,5 jam dengan mobil. Setelah itu perjalanan dapat dilanjutkan menuju ke Desa Kebun Tinggi.

Untuk menuju Desa Kebun Tinggi, lama perjalanan sangat bergantung musim. Saat musim kemarau untuk bisa mencapainya dibutuhkan waktu selama empat jam perjalanan. Namun bila kondisi cuaca di musim hujan, perjalan bisa memakan waktu yang lebih lama, yakni 8 hingga 11 jam.

Kondisi jalan yang masih tanah, berlubang dan tanjakan curam menjadi pemandangan ketika menuju ke air terjun Batu Tilam. Hanya mobil gardan ganda dan motor trail, atau motor dengan modifikasi khusus, yang bisa melewati jalan ini ketika musim hujan.

Kepala Desa Kebun Tinggi,Joni, mengatakan air terjun Batu Tilam merupakan objek wisata minat khusus yang sangat indah dan menantang bagi para traveler atau pelancong penyuka alam asri.

"Air terjun Batu Tilam ditemukan oleh beberapa orang warga desa pada akhir tahun 2009. Lalu tahun 2015 saya bersama tokoh masyarakat dan warga desa kembali menjelajahi keberadaan air terjun ini," ujarnya.

Masyarakat setempat bergotong-royong untuk membangun fasilitas di air terjun tersebut. Ia mengakui aksesibilitas jalan untuk menuju ke air terjun Batu Tilam cukup sulit karena keterbatasan sarana infrastruktur jalan.

"Pada tahun 2015 keberadaan air terjun tersebut mulai dijelajahi sambil dibenahi oleh perangkat desa beserta warga," katanya.

Pada tahun 2019, perangkat desa Kebun Tinggi bersama tokoh masyarakat dan warga melakukan musyawarah untuk menjadikan air terjun Batu Tilam sebagai objek wisata. Dengan menggunakan dana desa yang diberikan pemerintah pusat senilai Rp500 juta, warga mulai membuka akses jalan menuju air terjun itu.

Saat ini untuk objek wisata air terjun Batu Tilam sendiri sudah dilengkapi fasilitas tiga pondok peristirahatan yang cukup luas dan MCK untuk pengunjung yang datang.

 (sy/rano)

Tags :

bm
Created by: Sotarduga

Sotarduganews adalah media Independen, dan selalu menyajikan berita dengan fakta yang Akurat Tajam dan Terpercaya, Sotarduganews tidak beraviliasi kemanapun.

Posting Komentar